November 13, 2017

Masangin, Mitos Tutup Mata Lintasi Pohon Beringin di Alun-Alun Kidul Yogyakarta


Kota Yogyakarta merupakan ibu kota sekaligus pusat pemerintahan Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Banyak sekali sebutan untuk kota ini, mulai dari kota kota wisata, kota gudeg, kota pelajar, kota seni dan budaya, kota buku, keraton, seniman, pasar tradisional, komunitas, batik dan yang sudah pasti kota ini istimewa.

Hayo, siapa yang ngaku kalau kamu istimewa. Jangan pernah bilang istimewa sebelum menginjakan kaki di Jogja. He, canda ding, lagipula kalau ditanya mau ke Jogja atau nggak, tentu semua orang mau. Namun, tergantung dari dana dan waktunya saja.

Semoga kalian semua yang ingin menginjakkan kakinya di Jogja. Disegerakan ya, yang udah ada agenda lagi. Semoga dipercepat. Bagi yang sudah merantau di Jogja, baik sedang bekerja ataupun menuntut ilmu. Semoga semuanya dilancarkan. Gak cuma yang ada di Jogja kok. Tapi bagi siapa saja yang membaca diaryku kali ini. Semoga kalian sehat selalu, sukses dunia akhirat ya. Aamiin..

Di diary kali ini, aku mau bercerita tentang salah satu tempat di Jogja, yang sudah tidak asing lagi buat para wisatawan, termasuk kamu, iya, kamu. Apa itu? Namanya ALKID, atau kepanjangan dari alun-alun kidul Yogyakarta. Kali ini aku meu bercerita dari sisi mitosnya.

Tapi sebelum itu izinkan aku bercerita sedikit sebelum masuk ke mitos dari alkid. Waktu itu aku kedatangan saudaraku dari Ciamis. Ade namanya. Selain hobinya jalan-jalan, dia juga suka banget sama yang namanya olahraga bola. Aku sengaja mengajaknya keliling Jogja selagi dia berlibur.

Mulai dari nol kilo meter Jogja, Malioboro, Tugu, Kali Code, Museum Benteng Vredeburg, dan tak lupa juga ke alun-alun selatan dan utara. Satu lagi, aku ajak ke keliling juga ke Jogja Street Sculpture Project 2017.

Kalau kalian belum tahu tentang Jogja Street Sculpture Project (JSSP) 2017 bisa dibaca dibawah ini :

Baca juga : Jogja Street Sculpture Project (JSSP) 2017

JSSP ini dilaksanakan dua tahun sekali lho, dan di tahun ini hanya sampai tanggal 10 Januari 2018. Kalau kalian penasaran, baca aja di tulisan JSSP yang aku tulis.

* * *

Pagi itu kurang lebih pukul 07.00-an aku ajak Ade ke nol kilometer Jogja. Sebenarnya aku manggilnya Aang, atau kakak gitu. Tapi karena sudah kebiasan, dan entah kenapa, kami saling panggil dengan sebutan "dun". Tidak hanya kami saja, beberapa teman yang lain juga gitu. Tapi, ya sudah lah. Lanjut!


Masih sepi kalau pagi, jadi buat kalian yang mau ke nol kilo meter Jogja, lebih baik dipagi hari. Selain sepi, kamu bisa bebas berfoto selfie.


Setelah puas di nol kilometer, aku ajak masuk ke Museum Benteng Vredeburg. Foto dibawah ini hanya perwakilan dari ratusan foto yang ada. Ya, memang begitu, aku suka mengabadikan foto banyak.

Berikut foto depan pintu masuk Musem Benteng Vredeburg Jogja. Kalian tentu tidak asing lagi kalau yang sudah masuk ke tempat ini.


Di dalam juga pagi itu masih sepi, hanya satu dua saja yang datang, mereka juga terlihat orang luar Jogja, sepertinya sekalian liburan ke Jogja, main ke museum vredeburg.


Suasana di dalam cukup luas, dan kalau ajak anak kecil sepertinya cukup capek jalan-jalannya. Tapi yang aku suka selain tertata rapih, tempatnya juga bersih.


Sebelum masuk ke ruangan juga terdapat beberapa patung tentara di depannya, salah satunya meriam ini.


Setelah puas, dilanjut pergi ke Jembatan Sayidan Jogja. Kalau kalian penikmat lagu Shagy Dog, tentu tahu tempat ini dari salah satu lagunya.


Tak lama di jembatan sayidan karena panas dan banyak kendaraan juga, karena tempatnya dekat jalan raya. Aku lanjutkan ke patung-patung Jogja Street Sculpture Project 2017. Tidak semuanya sih, dan tidak dipublish disini juga, Namun, kalau kalian mau lihat silahkan lihat dibawah ini.

Puluhan Patung Karya Seni Jogja Street Sculpture Project 2017

Setelah cukup puas, dilanjut ke Malioboro lagi, katanya Ade pengen banget mengabadikan foto di depan tulisan Jl. Malioboro.


Sebenarnya setelah dari Malioboro aku ajak ke Tugu Jogja. Tapi karena rame dan cukup panas. Alhasil gak jadi foto di tugu. Ade sendiri tak masalah, asalkan bisa mengabadikan foto di Jl. Malioboro.

Oh, ya di tengah hiruk pikutnya kota Yogyakarta yang saat ini semakin tersentuh modernisasi, ternyata masih banyak juga lho mitos-mitos yang tetap dipercaya sekalipun oleh masyarakat modern. Salah satu mitos yang selalu membuat penasaran para wisatawan di Yogyakarta yaitu mitos dari si beringin kembar di Alun-alun kidul Yogyakarta. Makannya aku ajak Ade ke alun-alun kidul Jogja, biar gak penasaran. Dan aku suruh mainan masangin.


Masangin. Mitos ini semakin kuat dengan adanya kepercayaan bahwa di tengah pohon tersebut terdapat jimat tolak bala untuk mengusir musuh. Konon, ketika tentara koloni melewati tengah pohon, maka kekuatan mereka langsung sirna. Karena itu muncul juga kepercayaan siapapun yang berhasil menyebrangi kedua beringin tersebut, ia mampu menolak bala.

Masangin itu mudah kok, cukup menutup kedua mata dengan slayer dan berjalan untuk menembus area di antara dua pohon beringin yang berada di tengah Alun alun Kidul. Mitosnya barang siapa yang mampu melewatinya, segala keinginan akan terwujud!

Meskipun mitosnya segala keinginan akan terwujud jika bisa melewatinya. Itu semua tergantung kalian mau percaya atau nggak. Aku pribadi buat seru-seruan aja sih, kalau gak bisa syirik. Bisa juga olahraga pagi di alkid, kalau capek mau sarapan bisa sekalian. Karena di sekitar alun-alun banyak orang jualan makanan.

Masangin memang terdengar mudah, tapi banyak juga yang gagal lho. Tidak sedikit juga banyak yang sudah berkali-kali mencoba dan berhasil, namun ketika kembali ke Alkid, tetap saja penasaran untuk mencobanya kembali.

Tradisi Masangin sendiri sudah ada sejak zaman dulu saat Kesultanan Yogyakarta masih Berjaya. Pasalnya Masangin dilakukan saat tradisi topo bisu yang dilakukan setiap malam 1 suro. Tradisi Topo Bisu dilakukan oleh para prajurit dan abdi dalem dengan mengelilingi benteng tanpa mengucap satu katapun.

Kalian mau tahu gimana aksi ade waktu Masangin. Apakah dia berhasil atau nggak. Simak videonya langsung aja, kuy dibawah ini.


Gimana, aku udah kaya tour guide aja ya. Tapi hal ini gak cuma sekali atau dua kali, tapi sering ketika teman-temanku maen ke Jogja. Dan, perjalanan nganter saudaraku ini foto-fotonya gak aku publish semua. Pasalnya kalau aku post banyak diatas 100 foto lebih. Yang penting ini foto mewakili selama jalan-jalan.

So, itu aja dulu ya, next time aku sambung lagi dengan diary yang tak kalah seru.

Sahabatmu,
Andi Nugraha

Artikel Terkait

Founder DiaryMahasiswa.Com Hobinya Jalan-jalan, makan, bersepeda dan membaca | Penulis 5 Judul Buku | Bisa dihubungi : PIN : D097B234 | SMS/WA 085723741831

Cek cerita terbaru yuk!

101 Komentar dari sahabat Andi Nugraha

Yah gak ada salah sih yah, masalah mitos atau bukan yang pentingkan niatnya seneng2 lah haha... pernah sih saya juga lihat tentang ini disalah satu acara tv di indoensia, melakukan hal yang sama, berjalan dengan mata tertutup.. seperti diatas

kapan-kapan jadi tourguide saya n keluarga di yogya ya ntar hehehe. sekalian meet up antar blogger

jadi penasaran pengen cobain masangin, kira2 gw berhasil gk ya .. ha
Itu kalau malem ada jg kah yg coba masangin?

Jadi semakin kuat keinginan berkunjung ke jogja
mau mitos atau bukannya
yang terpenting bisa menrik wisatawan kesini

kupun pernah lakuin ini dan ga berhasil padahal keliatannya gampang tapi aku jalan udah keluar jalur kwkwkwkwk aku maish penasaran sama benteng vredeburg tuh blm kesana euy :p

Malang juga kota pelajar! Heeheheh xD

Buat saya, tradisi Masangin bolehlah untuk seru2an, tapi jangan sampai tebersit percaya....karena kalau begitu sudha syirik.

Tapi gak papa kalau keinginannya berupa 'bisa melewati dua pohon beringin' tersebut wkwkwk.

Kalau ke Jogja, masyaAllah panas menyambut saya dengan sangat (lebih dari) hangat. Tapi, ntah kenapa auranya syahdu dan menenangkan hehehe.

Yang dibawah plang Malioboro... entah sudah berapa banyak yang berfoto disitu... Eh... ternyata Mas Andi juga gak mau ketinggal moment tersebut ya... hehe... :D

Saya malah belum pernah ke Jogja...
Kapan-kapan ya Mas... hehe :D

Serunya banget pasti ya, bisa ngjakin sepupu buat keliling Jogja. Soal masangin, dulu banget, aku pun pernah coba mainin. Sayangnya ga berhasil. Mainnya pun malam malam, jadi pas lagi main masangin, banyak juga orang di sekitar yang lagi seru banget mainin buluh terbang, termasuk pedagang pedagang yang senangnya lalu lalang.

Jogja emang kota yang istimewa.

widiiiiih.. boleh juga nie kalo lagi ke Jogja minta dipandu sama mas bro :) bisa kebanyak tempat di Jogja.. heheheheh

kalau mitos saya nggak percaya dek, cuma yang diatas tempat kita memohon

aku bangga hidup di kota jogja yg kental akan tradisi dan budaya. hehe.

aku takut kalo ikut masangin nanti dikira syirik percaya ginian T.T

tapi kalo ke jogja ga poto di jalan malioboro ada yg kurang ya wkwkwk

Nah, tiap kali ke jogja aku blm kesampaian mulu jalan dgn mata tertutup ke beringinnya :D. Penasaran pdhl mas.. Tp ga percaya sih kalo masalah mitosnya :p

Aku pernah ke Malioboro dulu beberapa tahun yang lalu, itu juga sekali-kalinya seumur hidup haha,
Eh tapi ngeliat suasana jogja sepi gitu jadi aneh ya, aku lebih seneng liat keramaian masa. apalagi suasana malamnya itu loh ngangenin :)

Dulu Aku pernah pengen nyoba nutup mata di pohon juleg itu, pohon beringin deng. tapi aku urung soalnya malu diliatin orang, kalo sekarang kayaknya aku udah ga malu lagi dan pengen coba hhh

Jadi kangen yogya huhuhu. Aku juga waktu itu main tutup mata lintasi pohon, pertama kali gagal, kedua juga gagal, yang ketiga kalinya baru berhasil. Tapi adek aku baru pertama kali udah langsung berhasil pohonnya kelintas. Gak ngerti kenapa bisa beda begitu :v

Aku blm pernah nyoba masangin ini Ndi.. lha gelap, mata tertutup. Padahal aku orangnya bingungan arah.. paling juga malah tambah bingungπŸ˜€πŸ˜€

Jadi pengen mudik ke Yogya aku mas, mana lebaran masih lama.
walau saya sdh lama tau, tpi blm pernah nyoba masangin. padahal dulu waktu jaman sekolah sering banget main di alun2 hehe

aku pernah coba juga mas tutup mata di situ yang ada kaki terantuk batu hiks
yang penting aku selalu suka nasi kucingnya di alkid juara
wah seneng adenya liburan ke Jogja, bisa main2

Betul, Kang. Senang-senang dan bikin hiburan disaat berlibur ke Jogjak..
Memang banyak diliput di televisi kok, tak heran hampir semua orang sudah tahu tentang masangin ini..

Hehe.. In shaa Allah selagi bisa mah, Mas.. Boleh tuh, sekalian silaturahmi ya, Mas..

Btw, kapan ke Jogja lagi, Mas Fajar?

Boleh tuh, Mas. Ayo ke Jogja.

Kalau malam juga ada ko, Mas. Bahkan kalau malam ada orang yang sengaja sewain slayer atau penutup mata gitu, kalau gak salah sewanya Rp.5.000,-
Saranku sih, lebih baik bawa slayer atau kain untuk nutup mata sendiri aja. Jadi gak perlu sewa..

Betul, Mas. Toh, kita coba masangin untuk kesenangan, setidaknya kalau alkid bisa ingat masangin. Dan bisa juga langsung mencoba disaat ada di Jogja.

Semoga disegerakan bisa berkunjung ke Jogja ya, Mas Adi..

Nah, itu. Teh, sama seperti cerita Ade diatas, awalnya dia ngira gampang, pas dicoba gagal. Kalau tidak salah setiap orang yang coba masangin dapat kesempatan 3x coba.

Pagi itu Ade gak jadi coba lagi, karena sudah ramai anak sekolah sedang berolahraga di alkid..

Bisa diagendakan untuk bisa ke Museum Benteng Vredeburg, Teh. Hayo kapan ke Jogja lagi..

Setuju, Teh, aku juga tahunya gitu, Malang adalah kota pelajaran. Sayang, aku belum bisa ke Malang dalam waktu dekat ini. Penasaran akan baksonya..hehe

Betul, Teh, jangan dipercaya bisa mengabulkan keinginan bagi yang bisa melewatinya..

Memang panas, Teh, makannya kalau untuk maen di alkid misalnya baiknya pagi hari atau nggak sorenya. Jadi gak panas seperti di siang hari..

Coba aja, Teh, dengan tujuan di sebrang beringin saja ada tukang es, jadi kalau bisa melewatinya bisa beli, kalau gak gagal..hehe

Sebenarnya aku sudah foto beberapa kali di situ, Mas. Ya, karena aku sudah lama juga di Jogja. Tapi biasanya kalau ada teman atau saudara maen, pasti gak ketinggalan pengen foto disitu..he

Mas Dedy pernah foto di plang Malioboro juga, kah?

Semoga disegerakan bisa ke Jogja ya, Mas.
Jangan lupa berkabar, siapa tahu bisa silaturahmi nanti kalau ketemu..

Betul, Teh, apalagi bagi mereka yang belum pernah mencoba sama sekali sebelumnya. Atau bahkan belum tahu, pasti jadi pengetahuan baru sekaligus pengen coba..hehe

Oh, yah, wah keren.
Jangan salah, Teh, kalau malam gak hanya orang yang jualan di pinggir alkid saja, tapi sebagian lahan lapang itu digunakan untuk tempat makan, jadi gak salah kalau rame dan banyak orang. Belum lagi di jalannya, banyak mobil-mobil gowes yang bisa disewakan.

Selain istimewa, Jogja itu ngangenin lho, Teh..he

Hehe.. Boleh-boleh, yang penting berkabar aja kalau mau ke Jogja..

Beberapa kali nyoba, selalu gak pernah melintasi ditengah2 beringinnya.

Betul, Mas, aku juga demikian. Toh, ini permainan hanya untuk kesenangan semata..

Setuju, selain bangga, aku juga betah tinggal di Jogja.
Btw, Mas Beny Jogjanya dimana ya?

Gak usah dipercaya gitu, Mas. Buat senang-senang aja masangin mah..

Betul tuh, Mas, rasanya ada yang kurang ya, kalau belum ada foto itu ya..wkwk

Boleh di coba dilain kesempatan kalau ke Jogja lagi, Teh.
Iya lah, jangan dipercaya mitosnya, lebih baik dibuat senang-senang aja..

Masih ingat, tahun kapan, Mas?
Sebenarnya gak aneh sih, Mas. Kan, itu dipagi hari, jadi wajar belum seramai siang ataupun malam. Banyak yang pada sekolah juga..he

Haha. Gak usah malu, Mas, kan pake baju :D
Bener sekarang udah gak malu?
Aku tunggu di Jogja ya, Mas :D

Wah berhasil juga yang ketiga ya, hehe
Aku juga gak ngerti, kadang ada yang gitu. Yang jelas cuma permainan, Teh, jangan percaya akan mitosnya..

Kapan terakhir ke Jogja, Teh?

Hehe.. Kalau mau coba, baiknya pagi atau siang aja, Teh, kalau malam nanti malah tambah gelap. Dicoba dulu aja, pasti gak bingung..hehe

Sekarang dimana gitu, Mas?
Lagi merantau ya?

Jogjanya dimana kalau boleh tahu? Ko aku kepo ya.. haha

Lebaran masih lama itu kalau ditunggu, kalau dijalani juga pasti ketemu sama lebaran..hehe

Bisa kalau mudik nanti coba masangin, buat seru-seruan gitu..he

Hehe.. kurang hati-hati nih, Mas Ikrom..
Betul, apalagi dipagi hari, gorengannya juga mantep, Mas..
Biasanya setelah gowes aku mampir disitu..

Betul, Mas, jadi bisa jalan-jalan di Jogja..

Pokoknya nggak ada selesainya kalau bahas kota yg satu ini.. Selalu bikin canduuuuuu uw

Waaaahh dari dulu pengen banget ke Jogja. Semoga tahun depan bisa liburan kesana :D

Yogya love u full... aku pernah kang kesana tapi tumben banget bs lewatin... terlepas dari mitos tidaknya yang penting kita tetap berdoa sm Allah aja ya kang.. itu mah cuma buat abisin penasaran aja hehhehee

Kayaknya mitosnya hoax untuk menakuti kids jaman dulu deh. kita gak boleh percaya dengan hal bbegitu. seraahkan semua sama yang maha kuasa.

pengen sih nyobain kalo ke yogya, tapi mitosnya gak usah dipercaya, nantinya syirik. kayaknya mistis banget ya.

Berapa kalipun ke jogja, gak bakalan bosen mas.. apalgi pernah sekolah disitu.. bakal kangen bgt pengin balik sana..

Ya emng walaupun kota jgja udah maju, tpi masih ada sisa sisa mitos2 yang dipercaya bgt sma masyarakat..

wuaha, lihat tulisan dan foto foto di blog ini, mengingatkan aku saat di yogya. Aku juga ada foto pohon beringin itu. Difotoin sama bapak penarik becaknya, hehehhe

Tempat-tempat diatas sudah saya singgahin semuanya. Karena memang saya orang jogja :)
Nah kalau soal tutup mata ini, dulu jika malam minggu saya suka nongkrong disana. Sekedar berpacaran saja ,sambil makan nasi kucing dan minuman jahe anget :)
Ya yang namanya mitos, boleh percaya dan boleh tidak. Hal itu intinya hanya sekedar buat hiburn saja, biar penyewa tutup mata laku dan senang hatinya :)

Banyak yang gagal ya disana. Padahal kayaknya aja gampang, tinggal lurus. Tapi tetep banyak yang gak bisa lurus jalan disitu

Alun-alun ini, yang suka ada becak lampion pas malam bukan Mas Andy ? Udah lama gak le Jogja soalnya

Mitos-mitos seperti ini masih banyak kita temui ya kang, kita hormati aja.

Saya terakhir ke Malioboro 20 tahun lalu, mungkin sekarang dah banyak berubah kali y kang?

entah benar atau enggak, tapi sering lihat orang yang nyoba, malah arahnya kemana2 gak nyambung dengan yang dituju. sebenarnya ini hanya fokus fikiran dan tujuan, kalau suatu yang kita kerjakan fokus dalam pemikiran dan tujuan, ditambah doa dan ternyata itu banyak keberhasilannya. artinya suatu tujuan itu perlu perhatian dan perjuangan untuk mencapainya. mungkin aja ada hubungannya dengan hal ini.

Mitos biasa membuat sebagian orang seketika langsung mempercayai atau takut untuk melakukan dan tidak dari kabar mitos tersebut mas

Nah mitos mitos seperti ini yang kian membuat keyaqinan seseorang menjadi lemah mas

Betul, Mas. Beberapa kali ada sih teman yang gak lah, dia gak berani coba.. Ada juga yang langsung penasaran gitu..

Iya, Mas. Semoga saja kita gak terbawa akan mitos-mitos yang ada, masangin sendiri cukup dibuat kesenangan semata. Gak usah dipercaya mitosnya..

Harus coba lagi dilain kesempatan, Mas.
Atau gagal, lebih baik pergi saja ke angkringan dekat alun-alun kidul. Dah, tinggal ngeteh aja di angkringan.hehe

Hehe.. Betul, Teh, ngangenin terus ya..

Aamiin. Semoga disegerakan main ke Jogja ya, Teh..
Biar bisa keliling Jogja dengan puas..

Betul, tetap berdoa dan yakin mah sama Allah Swt..
Cukup masangin ini dijadikan kesenangan saja. Memang selalu banyak orang yang penasaran akan masangin ini kalau lagi ke alkid..

Kalau udah coba mah, udah, pasti tahu dan gak penasaran lagi..he

Betul, Mas. Toh, aku juga sudah jelasin diatas, cukup dijadikan kesenangan semata saja..

Intinya gak bikin penasaran dan jadi tahu, udah gitu aja ya..

Betul, cukup aja untuk kesenangan semata, Teh..
Cobain aja sekalian menikmati suasana alun-alun kidul Jogja..

Betul, Teh. Aku aja yang setiap pagi gowes lewatin alkid tetap gak bosen..hehe

Betul, Teh, tapi kita nggak boleh percaya akan mitos itu. Cukup dijadikan kesenangan semata saja..

Oh, gitu. Wah jadi kenangan tersendiri ya, Teh..
Untuk mereka yang pernah tinggal di Jogja, pasti bakal kangen banget kalau sudah gak di Jogja lagi..

Pasti lah, percaya aku juga, Mas. Orang Jogja mah pasti sudah gak asing lagi. Aku juga yang sedari 2013 di Jogja sudah gak asing, tapi ya itu, kalau ada teman atau saudara datang, sengaja aku ajak ke alkid Jogja..

Iya, makan nasi kucing disitu memang mantap..hehe
Betul, cukup dijadikan hiburan semata saja..
Kalau pagi itu belum ada, Mas, adanya mulai sore biasanya yang sewain tutup mata itu...

Betul, Teh, ngiranya mudah dan pasti bisa. Ya seperti saudaraku itu, ternyata gagal dipertama dia mencoba..hehe

Iya, betul, Teh. Kalau banyak mobil-mobilan yang digowes itu, apa ya namanya..hehe

Selalu rame setiap malamnya. Sampe-sampe kalau malam minggu macet lewat alun-alun kidul..

Betul, kang. Sudah lama banget ya, terus sekarang kapan ke Jogja lagi? He

Betul, jangankan dalam jangka puluhan tahun, setiap tahun aja selalu ada saja yang berubah dari Jogja..

Betul, tuh, temenku juga gitu banyak yang nyasar belok-belok..hehe
Bisa jadi, Mas.. Intinya jangan percaya akan mitos itu, cukup dijadikan kesenangan semata saja..

Btw, pernah coba masangin, Mas?

Iya, udah kaya tour guide. Boleh nih ntar ke jogja diajakin jalan-jalan hehehe..

Aku pas nyobain seru-seruan lewat beringin itu sekalinya lewat dan lurus, sekalinya nggak. Hahhaaa.. Untung-untungan juga yaaa

mitosnya keren juga, bisa ngabulin semua permintaan,
Btw, minta cepat kaya udah mainstream bgt ya, minta apa ya... minta nikah boleh ga sih? hahaha

Waaa, lengkap tuh ngajak jalan-jalannya, dari titik nol, museum, malioboro, tugu, jembatan, hingga alkid. Betul, Mas, mitos atau bukan, yang jelas seru-seruan dengan mata tertutup di situ tentunya asyik :)

Ndi, aku mau nyobain mitos ini πŸ˜‚ tapi ya gimana udah riweh bawa anak2. Klo masih single seru sama tmn2 yaa

Selalu ya mas, pokoknya kalo ke jogja harus foto di malioboro wkwk enggak lengkap kalo ke jogja nggak foto di malioboro.

Soal di alkid aku pernah kesana malam hari dann katanya disana angker juga, waktu kesana ada orang yang kesurupan

Percaya nggk percaya sih. Tapi kalau ke sana, mau kok nyobain. Hehehehe :D

aku kurang percaya sih, tapi kayaknya seru juga:D

Saya pun mahu ke Jogja..

tunggu dana.

waktu sudah ada ini mas

waaahh keren mas. aku ke jogja gak pernah masangin..
jadi inget suasana pas dijogjya deh..

masangin. gue suka lihat tuh di tivi. hhh

saran gue sih nagpain ngikutin gituan. iseng iseng nyoba gitu an nyabain. musyrik bro. syirik. pahala bisa rontok karna syirik. hih.

Seru bener.. pengen ke Jogja euy, terutama yang di nol kilometer. Dulu sempet hampir ke Jogja, cuma gara-gara ada sedikit kendala akhirnya ga jadi =))

iya bener, nanti bisa syirik sih jatohnya..

aku mau aamiinkan dulu bagian semoga bisa lekas ke jogja.
beberapa tahun lagi udah ada niat ke jogja tapi terhalang waktu.
sekarang mau kejogja lagi terhalang dana dan waktu bekakaka.
bisa nih kalau ke jogja jadi guidenya :D

Beberapa kali ke jogja tp blum pernah nyoba, penasaran deh...

Wah saya engga belom pernah nyoba masangin mas, karna waktu itu ada sekaten, pengen sih nyoba tapi gausahlah. Wkwk

15 th di yk, aku belum pernah ikutan masangin ini loh hehehe

ya mas saya merasa di bela belum. ke jogja. bergantung dana. haha

Iyaaa, aku juga banyak tau masangin dari tv-tv πŸ˜†
Pengen nyoba juga, buat menguji kemampuan diri. Tentunya gak pake sirik πŸ™ŒπŸ™Œ

Aamiin
Semoga aku lekas ke jogja sama pasangankuuu πŸ’ƒπŸ’ƒπŸ’ƒ

itu pernah ada Mas, pengunjung tabrakan pas ikutan coba Masangin?

pengen banget ke Jogja, semoga nanti berkesemptn datang kesana

Saya juga pernah denger mitos ini, tapi gak tau namanya, hehehe... Kalo belum foto di Jalan Malioboro, rasanya belum ke Jogja kali ya mas Andi.

Amiiiin... :) Bisa ketemu sesama nama Adi nih nanti.

aku udah beberapa kali ke jogja tapi blm pernah ke alun2 nya dan blm pernah denger ada 'masangin'

jd pengen nyoba deh.. hihi

ami gak ngerasa istimewa soalnya udah keduluan sama kota Yogya yang emang betul2 istimewa hihi

Mantap boss... Dulu pas ke jogja liburan sekola, nyobain ini. Tapi entah dulu hasilnya gmn, udah lupa. Jadi pingin nyoba lagi :)

mantap, ane ada rencana mau ke jogja tahun baru nih :-d

Hadeuuuu

Sering banget deh denger soal mitos itu
Dan pengen banget nyobain

antara soswit dan horor gitu kan hihihi

jadi kamu juga pernah melakoni ini di... gimana tuh gan rasanya kalau ketabrak sama perempuan yang mungkin membuat kita mendadak naksir, pasti senyum2 dan rada salting kali ya... heee

Mantap gan artikelnya tingkatkan ya :D

Sering nubruk kalau lagi main masangin di alun-alun kang. ha,, ha, ha,

Terima kasih sudah membaca. Silahkan tinggalkan komentar, karena komentar kalian semua sangat berarti bagiku. Sebuah komentar bisa memotivasi seorang blogger agar bisa terus berbagi dan menginspirasi malalui tulisan.

Berkomentarlah dengan sopan, karena itu bisa mencerminkan dirimu sendiri. In shaa Allah aku sempatkan untuk membalas satu persatu.

Sahabatmu,
Andi Nugraha
EmoticonEmoticon