Inilah Wajah Baru 0 KM Jogja di Tahun 2017


DiaryMahasiswa.com | Kota Yogyakarta merupakan salah satu tempat yang cocok untuk kamu jadikan tempat berlibur. Selain kulinernya yang murah, kota pelajar ini juga sangat banyak tempat wisatanya. Meskipun terlihat sederhana namun tetap istimewa.

Kalau sebelumnya kamu pernah ke tempat wisata di Jogja, atau pernah menetap di kota gudeg ini tentu akan merasakan kangennya luar biasa. Sudah tahu kan Jogja itu punya titik nol kilo meter?
Tempat itu terletak dekat Malioboro, kamu kapan ke Jogja lagi?

Masih seperti biasanya, aku selalu memanfaatkan waktu pagiku untuk bersepeda dan joging. Tak melulu harus melakukan kedua olahraga itu, terkadang sehari sepedahan aja, besoknya baru dibarengi dengan lari.

Baca juga : Masangin, Mitos Tutup Mata Lintasi Pohon Beringin di Alun-Alun Kidul Yogyakarta

Kamu udah tahu kan, sama fijo?
Dia selalu menemaniku setiap pagi untuk mengelilingi indahnya kota pelajar ini. Pagi itu aku sengaja gowes ke 0 kilo meter Jogja. Sebenarnya udah sering lewat, tapi waktu itu aku berusaha lebih pagi lagi, sepulang subuhan, aku lanjut mandi terus berangkat gowes.

Itu termasuk telat sih, biasanya aku mandi dulu, ke masjid terus langsung gowes. Biasanya ngajak mas Oji atau Maman. Tapi hari itu mereka belum bisa. Alias waktu aku kontak lewat pesan singkat, mereka gak bales. Alias belum bangun (sttt.. jangan kenceng-kenceng, nanti mereka tahu).

Ya sudah, berangkat berdua aja sama si fijo (fixie ijo). Dan, beginilah wajah baru nol kilo meter Jogja.


Suasananya terlihat masih sepi dan langit pun terlihat masih biru nan indah. Aku gak bisa foto disini, karena sendirian jadi cukup fijonya aja ya, yang difoto. Setidaknya bisa mejeng di 0 KM Jogja dengan wajah barunya.

Coba kalian lihat hiasan yang bentuknya bulat itu, hampir sama seperti di kota Bandung ya?


Yang beda dari titik 0 kilo meter Jogja ini yaitu terlihat lebih luas, lebih tertata dan saat ini tersedia juga bangku untuk duduk. Seperti halnya di sepanjang Malioboro. Jadi buat kalian yang jalan-jalan di kawasan 0 kilo meter Jogja bisa sembari duduk kalau lagi capek.

Tapi, biasanya kalau siang suka rame dan hampir penuh semua tempat duduknya. Ya, harus pintar-pintar cari celah aja. Begitu kosong langsung sikat... hehe

Rasanya begitu bebas pagi itu, bisa kesana-sini dengan sepinya. Lebih cocok lagi bisa jalan berdua nih, apalagi pagi hari, apalagi sama pasangannya. Yang udah halal tentunya ya.. Beuh, olmantis dah :D


Tak kalah juga dengan bapak tukang becak, yang sudah ada di daerah nol kilo meter Jogja. Udah siap menjemput rezekinya. Semakin siang, makin terlihat orang lari pagi, sepedahan atau sekedar jalan-jalan. Bahkan ada juga yang sudah tiduran di bangku sekitar kawasan nol kilo meter. Entah sedari kapan.



Terlihat bersih ya sekarang?
Makin nyaman lagi. Setelah dibenai kawasan ini, sekarang sudah bisa di nikmati. Selain pagi hari, biasanya sore sampai malam akan terus ramai kawasan ini.


Gak cuma itu, setiap Selasa Wage, di Malioboro khususnya, akan ada suasana yang berbeda. Karena dihari itu Malioboro bebas dengan pedagang kaki lila, pedagang asongan, dan andong, lho. Coba liaht foto dibawah ini.

@JogjaInfo

Sempat mengabadikan video juga, Boleh kalau mau lihat, klik aja dibawah ini ya.



Oh, ya, sebentar lagi ada Skaten lho di Jogja. Kalau kamu mau ke Jogja, buruan yang, karena skaten cuma sampe akhir November aja.

Btw, kalian tahu kan Skaten itu apa?

Well, Sekaten atau upacara Sekaten berasal dari kata Syahadatain atau dua kalimat syahadat) adalah acara peringatan ulang tahun nabi Muhammad SAW yang diadakan pada setiap tanggal 5 bulan Jawa Mulud (Rabiul Awal tahun Hijriah) di Alun-alun utara Surakarta dan Yogyakarta.
Di acara skaten ini banyak yang jualan, dan banyak juga permainan layaknya seperti pasar malam. Ada ombak banyu, kincir angin, kora-kora dan masih banyak lagi yang lainnya.

Kuy, cek info lengkapnya disini : SKATEN YOGYAKARTA 2017

So, kapan kamu ke Jogja lagi?

Sahabatmu,
Andi Nugraha

November 02, 2017 - 122 komentar

122 komentar untuk Inilah Wajah Baru 0 KM Jogja di Tahun 2017.

Terima kasih sudah membaca diary kali ini. Jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya. Komentar dari sahabat diary mahasiswa merupakan sebuah apresiasi besar untuk penulis :)


Perlihatkan Semua Komentar Tutup Semua Komentar
.

Jadi kangen jogja, pengen kesana lagi beli kain batik ... :D

Balas Hapus
.

mas, cuma di hari selasa kan, pedagang asongan dilarang berjualan disana?

Balas Hapus
.

Selalu suka dengan gaya bangunan2 Belanda. Ntah ya, rasanya bagai bagian sejarah Indonesia yang keren.............?

Karena unik, karena berbeda dengan yang lain.

Anyway, suka lihat kerangka roda sepedanya yg bagian depan, seperti jeruk yang dibelah tengahnya xD

Balas Hapus
.

mesti selasa wage y kang?klo ga waeg berarti boleh jualan?viewnya bagus y apalagi masih sepi enak udaranya juga masih sejuk.
aku baru tahu sekaten yah sayangnya ga ada rencana ke Yogya untuk bulan ini :p

Balas Hapus
.

wahhh, malioboro sepiiii! saya baru tau disitu Km 0 jogja T.T jadi kangen jogja, bayarin tiket mas..


*kabur*

Balas Hapus
.

skaten kok cuma sampai november? kedung nih,
yogya,yogya,lagi lagi yogya.. tahun depan harus kesini! saya penasaran pingin ke malioboro :(

Balas Hapus
.

Jogja begitu mempesona
Iya sudah mau bulan Maulud, baru tahu ada acara skaten yang ternyata hari perayaan kelahiran nabi Muhammad Shallahuallaihi wassallam
terima kasih untuk informasinya

Balas Hapus
.

Di selasa wage kemarin, malioboro diresiki oleh komunitas garus sampah bersama masyarakat yang peduli terhadap kebersihan lingkungan mas. Titik Nol makin TOP ya mas.

Balas Hapus
.

wah aku jadi kangen Jogja Dx terakhir ke sana tahun 2015, dan karena ada acara keluarga ga bisa keliling di sana :(

Balas Hapus
.

Wah suasananya mirip di Kota Tua Jakarta ya mas. Kirain gowes dulu terus baru mandi, hehehe.... kan olahraga dulu, baru mandi deh.

Pasti artikel berikutnya tentang Skaten kan?? Hehehe, ditunggu ya artikel selanjutnya... BTW, ditunggu komennya di artikel tentang lomba blog SHOPBACK ya mas Andi... Makasih

Balas Hapus
.

Diliatnya kok teduh ya, adem, damai, sejuk, memang olmantis banget deh ah tempatnya! Jadi pingin kesitu huhu

willynana.blogspot.com

Balas Hapus
.

Ayo ke Jogja lagi, sekalian liburan dan beli kain batik :)

Balas Hapus
.

Sepertinya gitu, Mas, aku juga belum tahu dan itu info dari instagram @infojogja hee..

Balas Hapus
.

Betul, Teh, keren dan gak mudah bosan lihatnya..

Oh, racingnya ya, aku juga suka. Keren kalau lagi muter, gak kayak jeruk lagi :D

Balas Hapus
.

Aku juga kurang tahu, yang jelas itu dapet info dari instagramnya @infojogja

Selain hari Selasa wage sepertinya boleh jualan, dan sekarang terliaht lebih tertata..

Coba kalau ada niatan, pasti seru lho, Teh, jalan-jalan di skaten. Tapi bisa dilain kesempatan ke Jogjanya, Teh..

Balas Hapus
.

Haha.. Boleh aja, Mas, transfer aja uangnya ya.. :D

Balas Hapus
.

Iya, Teh, tapi biasanya sih suka diperpanjang gitu waktunya. Gak tahu kalau di tahun 2017 ini..

Harus, biar bisa berselancar di Malioboro sembari makan dan jajan..he

Balas Hapus
.

Sama-sama, Teh, kalau bisa datang ke skaten malah lebih tahu lho, Mba..he
Memang semuanya istimewa yang ada di Jogja..

Balas Hapus
.

Iya, Mas, makin luang, asri dan lebih bersih tentunya :)

Balas Hapus
.

Wah, udah lama itu mah, Teh, semoga dilain kesempatan bisa ke Jogja lagi, biar bisa keliling lagi :)

Balas Hapus
.

Agendakan segera ke Jogja, Teh, biar bisa jalan-jalan bersama keluarga atau sahabat. Sekalian bisa menikmati suasana malioboro yang baru..

Balas Hapus
.

Iya, Mas, mirip. Biasanya gitu sih, Mas, tapi aku suka nyempetin mandi sebelum subuhan, biar seger shalatnya.. he

Udah nebak nih, Mas Hendra :D
Udah mas, udah meluncur tadi ke blog..

Balas Hapus
.

Lebih rapih dan tertata sih yah tempatnya, macam di film2 FTV gituh hahaha, tapi yah namanya kota, tetap saja kadang merasa sumpek, gedung tinggi, jalan yang selalu ramai, lah mungkin gak sedamai hidup di desa hahah :D
Coba mas jangan sama si fijo mulu,, jhahah, sama ceweklah boncengan macam di FTV jhahah, pasti seru tuh, enter judul ceritanya "Fijo Love You" mantap tuh mang kalau di bikin buku, novel atau apalah,,, :D

Balas Hapus
.

Haha.. bagusan buat syuting, jangan-jangan ada yang syuting nantinya nih, Kang. Lebih keren soalnya :D

Iya, sih, meskipun begitu, tetap merasa nyaman di Jogja bagiku, Kang..
Mau ajak cewek, tapi gak ada yang punya sepeda sih eung, kumaha tah?

Haha.. fijo love you, bagus juga. Sekalian ngenalin si fijo :D

Balas Hapus
.

belum pernah liat wajah jogja sebelumnya sih, tapi... klo liat ini sih sepertinya leih tertata rapih dan terjaga. Tapi, jogja kan emng rata2 tempatnya rapi. Hehe

btw, acara sekaten itu gue pernah liat bang di TV. Biasanya kan masuk berita dan rame abis. Semoga acara kali ini juga lebih rame n sukses. :)

Balas Hapus
.

Terakhir liburan ke Jogja 3 tahun yang lalu. Dan ternyata sekarang terlihat berbeda. Lebih rapi dan bersih.

Balas Hapus
.

Ya cocok itu Fijo love you mas

Balas Hapus
.

Ngomong soal kota Yogyakarta ada keunikan tersendiri mas, saya sendiri yang dekat sama yogya malah jarang jarang kesono

Balas Hapus
.

wahhhhh Jogja memang tjakep, ya.
dari 3 tahun lalu mau kesini, tapi masih belum bisa kesampaian.
Apalagi titik 0 nya di malam hari. kaya ada romantis-romantisnya gitu >.<
jadi, kalau ada SKATEN berarti bakalan ada bazzar gitu yaaa.. full of happiness dongs ~
coba aja pekanbaru sampingan sama jogja -_-
aaaaaaaaaaaa !

Balas Hapus
.

bulan depan aku balik insha allah
ajakin aku penekan di abu bakar itu mas
pengen liat dari atas, daripada ya aku menek2 di tempat lain
aku belum pernah huhu
btw kudengar bawah fly over janti ditutup ya mas, klo ke titik nol agak jauh nih jadinnya, huhu
padahal udah siap aksi buat nganyari titik nol
mumpung belum musim liburan kan ya

Balas Hapus
.

Ngomongin jogja ane juga habis dari situ mas, ngetrip ke Selatan. Hehe

Balas Hapus
.

Haha.. pada suka sama fijo nih :D

Balas Hapus
.

Aduh... ngomongin yogyakarta jadi pengen kesana lagidan lagi... kangen sama bakpianya hehehehe... thanks sharenya yaaa kang

Balas Hapus
.

Jogja... kata temen-temenku yang orang Jogja, emang tempat ini ngangenin banget ya. Aku baru dua kali ke Jogja, belum ke banyak tempat sih, baru Borobudur, Malioboro, sama Keraton. Dan soal kangen... kalau ke sini lagi ya tentu mau, tapi karena aku mungkin belum menyatu dengan kota ini, belum sampai taraf kangen. Tapi, kayaknya bisa deh kapan-kapan ngajak aku ke titik 0 km pas subuh, hehe

Balas Hapus
.

Lebih tepatnya tiap selasa wage atau 35 hari sekali.

Balas Hapus
.

Sippp bisa jadi lokasi bagus buat pemotretan OOTD deh hahahaha

Tapi jauh banget dari Depokkk

Balas Hapus
.

Waaahhh jogja indah yaaa. Terakhir ke sana waktu study tour jaman smp. Udah berapa tahun silam.
Lain kali mau ke jogja lagi ah.

Btw itu kenapa selasa wage gak boleh dagang yah??

Balas Hapus
.

jogja berdandan
makin cakep sekarang
jadi pengen maen kesana lagi

Balas Hapus
.

Aku kok suka liat malioboro tanpa pedagang yaa..sepi...tapi malah kesannya bersih

Eh..tapi klo tanpa kaki lima, ciri khasnya malioboro ilang dong ya..

Balas Hapus
.

Jogja emang kota yang romantis,tapi dah lama aku di jogja masih belum ketemu jodoh juga wkwk, iya sekarang emang nol KM jadi makin bagus, malioboro juga, apalagi semenjak ada aturan buat malioboro supaya bebas pedagang kaki lima pas selasa wage

Balas Hapus
.

jadi kangen jogjaaa hiks,semoga ada rezeki buat nengok wajah-wajah baru di jogja deh

Balas Hapus
.

kemarin pas ke jogja aku juga sempat ke sini, ini titik akhirku jalan sepanjang malioboro. untung ada foto-fotonya.

Balas Hapus
.

Wah mau ke jogja lagi tapi lagi banyak keperluan. Kangen diomelin mas mas uber gara gara saya cuekin pas di stasiun wkwk

Apalagi wajah baru 0 km ini makin bikin penasaran :D

Balas Hapus
.

Setiap berkunjung ke blog ini, saya selalu pengen segera berkunjung ke Jogja. Pemandangan dan pesona keindahan kota Jogja memang selalu bikin rindu bagi yg pernah tinggal di sana, dan membuat penasaran bagi yg belum pernah ke sana.

Balas Hapus
.

Loh kilometer nol Jogja tuh disitu ya. Baru ngerti. Selama ini lewat doang, gak ngeh

Balas Hapus
.

Udah beda banget, Mas.. Ayo ke Jogja lagi..
Berkabar tapi ya, biar bisa silaturahmi..hehe

Balas Hapus
.

Dimana tempat tinggalnya, Mas?
Dekat Jogja mana, masih daerah Jogja, kah?

Balas Hapus
.

Semoga bisa segera ke Jogja ya, Teh.. Biar bisa jalan-jalan..
Nah itu, selain istimewa Jogja itu romantis..he

Nah, iya, Teh, hayo ke Jogja di bulan ini aja, biar bisa ke skaten..he

Kalau sampingan, bisa bolak balik semaunya ya, Teh :D

Balas Hapus
.

Bulan Desember kah, Mas?
Siap, jalan-jalan..he

Kalau sore itu yang penekan banyak, Mas, bahkan ada sebagian orang yang sengaja cuma buat foto-foto, ya, kayak aku lah..hihi

Iya, ditutup. Mas, cari tempat tinggal jangan daerah Janti, Mas, atau gak cari jalan lain, jauh tapi ya..he

Tapi, sekarang udah banyak orang-orang yang staditour gitu, Mas...

Balas Hapus
.

Coba berkabar, Mas, bisa sekalian silaturahmi kan.. Sekarang masih di Jogja?

Balas Hapus
.

Sama-sama, Teh, ayo ke Jogja lagi..
Kalau beli bakpis enaknya agak sorean, biasanya banyak bakpia yang masih anget, Teh..

Balas Hapus
.

Boleh, kalau ke Jogja berkabar aja, Mas, siapa tahu bisa silaturahmi dan jalan-jalan..

Hayo, jadi, kapan ke Jogja lagi?

Balas Hapus
.

Dekat ko kalau udah sampe, Mas..he
Berkabar kalau kesini ya..

Balas Hapus
.

Wah, jaman SMP tahun berapa tuh, Teh?
Udah lama banget pasti ya..he
Siap, semoga disegerakan bisa ke Jogja lagi..

Itu karena dibersihkan, Teh, biar tampah bersih nan indah..he

Balas Hapus
.

So, kapan ke Jogja lagi? Hehe
Semoga segera bisa ke Jogja lagi, Mas..

Balas Hapus
.

Nah itu, bagusnya ya, ada pedagang tapi kebersihan tetap diutamakan. Jadi tetap khasnya Malioboro yang betah :)

Balas Hapus
.

Selain romantis Jogja juga selalu Istimewa..
Mungkin belum, Mas, siapa tahu sebentar lagi dapet jodoh. Kuatin lagi aja doanya, biar udah dapet jodoh bisa diajak keliling Jogja, deh..hehe

Betul, Mas, jadi terlihat nyaman kalau bersih itu..

Balas Hapus
.

Aamiin, semoga ya, Teh. Biar bisa jalan-jalan bareng suami..he

Balas Hapus
.

Ceritain ya, Koh. Biar lebih banyak yang tahu wajah 0 KM sekarang..he

Balas Hapus
.

Haha.. terus waktu di omelin, di omelin balik gak, Kang ? :D

Dilain waktu aja, Kang, biar slow gitu. Kan gak terburu-buru di Jogjanya juga..

Balas Hapus
.

Alhamdulilah, hayo kapan jadinya ke Jogja nih, Mas? hehe

Semoga disegerakan bisa maen ke Jogja ya, Mas..

Balas Hapus
.

Sekarang jadi tahu kan.. hehe
Sering lewat berarti ya, Teh?

Balas Hapus
.

sesuai dengan namanya daerah istimewa

Balas Hapus
.

tjakep banget ya mas, udah sering banget denger tentang 0 km nya jogja, tapi belum bener2 sempet kesitu. Dan sekarang udah makin bersih aja..

Balas Hapus
.

Oh fijo itu ternyata... hehe baru tahu, ya meski cuma ditemanin ama si fijo tapi asyikk juga yaa.. bisa ke km 0 selepas subuh gitu, pastinya udaranya masih asri dan sejuk dan suasananya jelas berbeda dengan waktu siang atau malam kalau orang2 udah pada rame..

Balas Hapus
.

Terakhir kali ke jogja semrawut sih, entah krn weekend apa emang gitu biasanya. Tapi ini rapi banget foto2nya wkk

Balas Hapus
.

Nah kan bikin makin pengen ke Jogja aja... rapih plus cukup bersih ya Jogja Kang..

Balas Hapus
.

Ayo atuh ke Jogja, Teh, sekarang lagi ada skaten tuh, jadi lebih rame lagi..
Betul, Teh, Dengan ada perbaikin makin terlihat bersih dan bikin betah..

Balas Hapus
.

Gak apa, Mas, toh kalau ke Jogja sudah tahu, setidaknya nol kilo meter Jogja..he
Betul, Mas, meskipun gak semuanya..he

Iya, masuk TV, acara tahunannya Jogja itu..
Kalau ke Jogja di bulan ini bisa sekalian ke Skaten, lho, Mas..

Balas Hapus
.

Semoga disegerakan ke Jogja ya, Mas. Biar bisa tahu dan merasakan keromantsian kota ini..

Di tunggu di Jogja ya..

Balas Hapus
.

Ayo ke Jogja lagi, Mas..
Btw, kapan terakhir ke Jogja?

Balas Hapus
.

Tuh, udah di lengkapi sama orang Jogja asli..hehe

Balas Hapus
.

Aiiiih jogja makin keren 💚
Aku juga pengen ngeliatin sisi romantisme jogja di pagi hari

Enak kali ya, sepulang dari masjid, jalan2 ke 0km, atau menikmati sudut jogja di waktu subuh

Uwaaaa romantis
Aku kesana ntar sama suamiku deh. Meski belum ketemu sih sampe sekarang 😆😆

Balas Hapus
.

dua belas tahun nggak lihat jogja, kayaknya tambah keren nih...

Balas Hapus
.

jogja selalu memberi kesan mendalam walau berapa kali kesana selalu berbeda kesannya

Balas Hapus
.

Belum pernah ke Jogja, tapi berasa deket banget. Tiap orang selalu bilang Jogja adalah kota yg wajib kunjung. Jadu penasaran beut~

Balas Hapus
.

Aamiin, semoga kesampaian ya, Teh..
Setidaknya kalaupun gak sama suami yang sekarang belum ada..he

Bisa bareng keluarga kan..

Balas Hapus
.

Wah udah lama sekali ya, Mas 12 tahun..he
Btw, kapan nih ke Jogja lagi?

Balas Hapus
.

Betul, jangankan beberapa kali. Aku aja yang tiap hari gowes pagi melewati tempat yang sama. Rasanya beda dan ingin terus mengabadikannya..hehe

Balas Hapus
.

Ayo makannya ke Jogja, Mas..
Semoga disegerakan bisa ke Jogja ya..

Balas Hapus
.

Keliatan gak baca semua diary ku ini, coba deh baca ulang, Mas..

Balas Hapus
.

Wah jadi kangen jogja nih, semoga bisa liburan kesana lagi, aamiin

Balas Hapus
.

itu pagi ya mas mantap banget bisa nikmati suasana seperti ini

Balas Hapus
.

Fijo bentuknya nungging gitu yah. enggak kebayang kalo yang naikin fijo cewek. berr...
tapi keren fijo lo. yang gue punya cuma speda rongsok. tapi lumayan untuk bersepeda di kuningan jawa barat. speda gue walau rongsok tapi ada perpindahan giginya. ini penting banget untuk bersepeda di sini. karna di sini medannya berbukit, banyak tanjakan yang kalo di lewatin naik speda fikie bakal bikin turun berok.

pemandangannya indah banget. terutama gue emang suka dengan pemandangan subuh. adem sepi. kerenlah. gue ngelihatnya itu kayak suasana di eropa gitu. keren keren emang wajah baru 0 KM jogja.

Balas Hapus
.

Pernah ke malioboro 10 tahun yang lalu,, tapi entah apa sampai ke titik 0 nya atau enggak yaa? Udah samar2 di ingatan ahaha..

Terlihat nyaman gitu ya, tertata rapi..

Salam
-Traveler Paruh Waktu

Balas Hapus
.

Iya, mirip sekali dengan Bandung itu suasana 0 km-nya. Senang, sih, kalau kota-kota besar jadi bersih dan rapi begitu. :))

Kayaknya belum bisa ke Jogja lagi. Untuk menengok nenek di sana aja belum sempat, apalagi untuk mengikuti Sekaten itu. Haha.

Balas Hapus
.

Aamiin, semoga disegerakan ke Jogja ya, Teh..

Balas Hapus
.

Jam 5-an habis subuh, Mas..
Masi sepi dan udara masih segar..

Balas Hapus
.

Pernah lho waktu itu temenku juga pake fijo, cewek. Tapi memang dasarnya dia bisa, ya gak ada masalah..he

Orang kuningan juga toh, Mas. Temenku baru pulang kemarin ke Kuningan, tapi lupa Kuningannya dimana, dia juga gitu suka sepedahan..

Kalau di kuningan sering sepedahan juga ya?
Ayo dong, ceitain sepedahan disana, Mas, penasaran aku..

Betul, suasana subuh selain sepi memang sejuk, dan asik buat sepedahan..
Lebih keren lagi kalau mas Yoga maen sini ke Jogja..he

Balas Hapus
.

Wah, udah lama juga ternyata ya, Mas, dulu sama sekarang sudah beda banget pastinya..

Betul, lebih tertata dan nyaman, terlebih paska perbaikan, meskipun sekarang belum selesai 100% sih, tapi udah terlihat perubahannya..

Salam juga
Diary Mahasiswa

Balas Hapus
.

Bikin nyaman kalau bersih dan rapi..

Btw, neneknya dimana Jogjanya, Mas?
Bisa lah kapan-kapan maen ke Jogja lagi..

Balas Hapus
.

yang unik memang jogja dengan segala keramahan dan daya tariknya. dulu 0KM gak kayak gitu, tapi perhatian dan membuatnya menarik itu jarang dilakukan pemerintah daerah lain. wajar kalau tata kota dan pembangunan menyeluruh kota jogja mendapat apresiasi wisatawan yang datang kesana, tentunya selain daya tarik keraton dan rakyatnya.

Balas Hapus
.

Betul, Mas, dengan perubahan ini tentu membuat kenyamanan tersendiri bagi wisatanan yang datang. Memang belum lama ko ini, Mas. Foto yang aku ambil aja belum fix 100% jadi perubahannya.

Dulu 0 kilo meter itu punya ciri khas, patung yang kaki tinggi itu, tapi setelah itu diganti dengan gajah, dan saat ini belum ada lagi. Entah bakal dikasih patung semacam itu atau tidak.

Yang jelas, kalau menurutku dikasih patung gitu, ada ciri khas tersendiri dari nol kilo meter Jogja..

Kapan terakhir ke Jogja nih, Mas?

Balas Hapus
.

Ah 0 KM selalu merubah wajahnya, jadi makin nyaman kalau mau berlama-lama di sana sambil melihat pemandangan disekitar. haha ke 0 km di pagi hari memang ide bagus mas, akupun suka begitu.

Balas Hapus
.

Teman saya bnyak kuliah di jogja
tapi saya sekalipun belum pernah kesana
pengen tapi beluma da waktunya

Balas Hapus
.

Betul, terlebih berada di nol kilo meter Jogja ini dipagi hari, selain masih sepi udaranya juga masih sejuk..

Pergi ke nol kilo meter Jogja dipagi hari cara asik untuk berselfie..hehe

Balas Hapus
.

Sangat wajar banyak yang kuliah di Jogja setiap tahunnya ya, Mas, selain memang kota pelajar, untuk biaya hidup keseharian juga di Jogja cukup terjangkau untuk mahasiswa..

Semoga bisa ke Jogja ya, Mas, biar bisa jalan-jalan..he

Balas Hapus
.

Jogja memang cantik banget..

kepingin mau pergi..

in shaa Allah kalau murah rezeki memang bisa pergi

Balas Hapus
.

Belum pernah ke Jogja, tapi sudah pernah dengar aja tentang titik O kilometer. Makin rapi dan bagus ya sekarang

Balas Hapus
.

Weeew... 0km Jogja udah didandani tambah instagramable aja... ah jadi inget tulisan Jogja yang belum kelar sampai sekarang.. Salam kenal mas Andi

Balas Hapus
.

Makin betah aja nih kalau tinggal di Jogja, selain nyaman sekarang udah bersih ya mas, pengen deh maen ke skaten udah lama gak kesana soalnya.. :D

Balas Hapus
.

Aamiin, semoga disegerakan ya, Mas.
Biar bisa jalan-jalan di Jogja yang cantik ini..

Balas Hapus
.

Semoga bisa disegerakan ke Jogja ya, Mas..
Biar bisa merasakan keindahan Jogja secara langsung..

Balas Hapus
.

Ayo segera selesaikan, Mas, biar bisa dibaca banyak orang juga..
Semoga terus terjalin silaturahminya, Mas..

Balas Hapus
.

Betul, Mas.. Makannya aku betah disini, ayo jalan-jalan ke Jogja, Mas..

Balas Hapus
.

spedaan di kuningan juga asik. dsuguhkan pemandangan pedesaaan, sawah. tapi nanjaknya yang capek. karna berbukit. hahaha.

Balas Hapus
.

Fotonya keren-keren Mas...
Ternyata wajah baru 0 km jogja sudah diabadikan disini... hehe :D

Balas Hapus
.

Duuuh, rindu wajah baru jogjaaaaaa

Balas Hapus
.

Makasih, Mas..
Iya nih sekalian gowes sekalian aku abadikan di blogku.. he

Balas Hapus
.

Ayo ke Jogja lagi, Teh. Biar terobati kangennya bisa jalan-jalan di Jogja..

Balas Hapus
.

Ayo jalan-jalan biar terobati kangennya, Teh..

Balas Hapus
.

Iya, asik dan bisa dianter kemana-mana..hehe
Betul, masih segar dan sejuk udaranya..
Kalau udah jam 7-an juga udah rame sih, Teh..

Balas Hapus
.

Wah iya Malioboro yg baru ini saya belum ngunjungin lagi. Lebih nyaman ya untuk pejalan kaki. Oh Sekaten itu macam Maulud ya. Jogja festival apapun kayaknya meriah dan penuh budaya ya. Waktu itu sempet nonton kirab nikahnya anak Sultan, haha...

Balas Hapus
.

jadi pengen ke jogja. di tempatku juga sekarang tugu 0 km nya dibikin lebih menarik. semoga nanti bisa bikin reviewnya juga

Balas Hapus
.

wah ternyata sering ke 0 km ya mas, aku juga sering ke sana klo lagi lari pagi. hihi. salam kenal btw mas andi, aku mahasiswa di jogja juga ^^

Balas Hapus
.

Oh, gitu. Salam kenal juga ya..

Iya, biasanya aku kalau gowes pasti pulangnya lewat situ..he

Balas Hapus
.

Ayo ke Jogja..he
Boleh tuh, eh, tapi daerah mana nih?

Balas Hapus
.

Betul, lebih nyaman dan lebih tertata rapih..
Oh, gitu, asik dong bisa lihat acara kirab nikahnya anak Sultan..

Iya, di sekaten selalu rame..

Balas Hapus
.

Liburan ini alhamdulillah bisa jalan-jalan ke Yogya. Dua kali ke Malioboro, sore dan pagi. Kalau sore ramai bukan main. Paginya agak selow, bisa foto-fotolah. Jalan-jalan juga masih sepi.

Balas Hapus
.

Alhamdulilah, ikut senang.
Memang begitu, sepi disaat pagi, dan lebih bebas kalau mau mengabadikan foto disaat pagi..

Balas Hapus