Sarapan Pagi? Soto Lamongan atau Soto Rempah?


DiaryMahasiswa.com | Bagiku Yogyakarta tempat yang sangat nyaman untuk bersepeda. Baik pagi ataupun sore. Dalam seminggu biasanya aku meluangkan waktu untuk gowes pagi, biasanya dua sampai tiga kali. Tapi tidak gowes yang jaraknya jauh-jauh. Cukup ke Tugu, Malioboro, Alun-alun ataupun menelusuri tempat-tempat pedesaan. Selain tempatnya asri, serasa di kampung halaman sendiri.


Baca juga : Gowes ke Pantai Ngunggah, Gunung Kidul

Pagi itu aku keliling di daerah Krapyak, entah kemana tujuannya. Karena aku juga tidak tahu, yang jelas aku menelusuri jalan terus. Dengan begitu jadi tahu tembusnya dimana dan kemana. Di daerah krapyak pagi itu rasanya adem, lingkungannya bersih dan masyarakatnya juga ramah-ramah.

Seperti biasa aku ditemani oleh sahabatku, Maman. Sebelumnya dia pernah ke jalan-jalan di Krapyak, makannya dia tahu beberapa tempat. Dia juga ngasih tahu kalau di daerah tersebut ada patung pahlawan gitu. Mendengarnya aku semakin penasaran. Sesampainya di temap, aku seperti biasa mengabadikan foto.


Kalau dilihat-lihat sih seperti patung perjuangan gitu. Tapi prosesnya belum selesai semua. Dibalik patung yang aku foto itu ada patung yang besar juga sedang proses pembuatan tapi belum jadi. Lingkungannya bersih, rasanya nyaman ada di daerah tersebut.







Setelah dari situ aku melanjutkan perjalanan untuk menelususi jalan yang ada di kampung itu. Dengan rencana setelah keluar, kami sarapan soto sebelum pulang. Dari gowes-gowes sebelumnya aku biasa sarapan soto setelah pulang. Ada dua opsi soto yang biasa aku makan. Yang pertama soto lamongan dan yang kedua soto rempah.

Dari kedua soto tersebut, kami seringnya makan soto lamongan. Pengen banget nyoba soto rempah sebenarnya, tapi sudah 5x kami belum kesampaian karena penuh dan kehabisan terus. Oke, sebelum ke soto rempah aku cerita soto lamongan terlebih dahulu.

Pertama makan soto lamongan, sepulang gowes dari Malioboro. Di papan soto lamongan tersebut tertulis harganya Rp. 6.000,- tapi setelah selesai makan dan bayar harganya tidak sesuai yakni Rp. 8.000,- Tapi kami berfikir positif aja lah, mungkin saja bapaknya lupa. Soto lamongan ini penyajian nasi dan sotonya terpisan, satu piring nasi, dan di mangkongnya soto. Seperti ini penampilanya.



Soto lamongan ini ada tambahan seperti kriuk gitu buat dicampur sama soto ataupun nasinya. Entah apa namanya tapi aku suka. Maman sendiri lebih suka makannya dicampur. Jadi terlihat penuh dan hampir tumpah gitu. Belum lagi ditambah gorengan.


Harga gorengan di soto lamongan Rp.1.000,- Untuk ukuran gorengannya terbilang kecil menurutku, harusnya Rp. 500,- tapi itu hak si penjual. Untuk di angkringan harga gorengan masih seperti biasa Rp. 500,- Untuk minum kami seringnya beli air es. Alasannya ngirit, sekalipun pengen yang manis-manis kami bawa dari rumah. Misalnya susu saset ataupun minuman berasa.

Baca juga : Menikmati Bakso Klenger Ratu Sari

Setiap makan soto lamongan kami menghabiskan, soto + air es + gorengan 2. Kalau dijumlah jadi segini.

1 porsi soto lamongan : Rp. 8.000,-
2 gorengan : Rp. 2.000,-
1 gelas air es : Rp. 1.000,-

Jadi totalnya Rp. 11.000,- Tapi itu tidak setiap pembelian menghabiskan uang segitu. Biasanya kami sering membawa gorengan sendiri yang kami beli dari angkringan atau burjo. Yang harganya tentu Rp. 1.000,- dapet dua. Untuk kerupuk juga sama.

Kalau di soto rempat. Kami baru 3x kali mampir itu pun sudah kecewa 5x datang tak pernah kebagian, lagi-lagi selalu habis. Yang membuatku penasaran itu rasanya. Pasti terbuat dari bahan-bahan rempat. Tempatnya berada di pinggir jalan, daerah kerapyak. Seperti ini tempatnya.


Foto diatas aku ambil ketika ada beberapa pelanggan yang sedang makan. Tapi itu belum seberapa, biasanya ketika ramai lebih banyak lagi yang datang, bahkan sampe susah lewat juga. Pertama kali mencoba makan kami tidak kaget dengan harganya. Karena sudah terpampang di dinding tempat makan soto rempah. Bisa dilihat dibawah ini, apakah harganya sama seperti di tempat teman-teman ?


Setelah pesan rasanya tidak sabar ingin cepat menyantap soto rempah. Uniknya soto ini disajikan tidak dalam mangkon seperti pada umumnya, melainkan dalam batok yang dibuat mangkok. Seperti ini jika sudah disajikan. Aku dan Maman tak beda jauh, dimana-mana minumnya air es. 


Tidak hanya orang tua, remaja dan para ibu-ibu juga banyak yang makan disini. Mungkin mereka tidak masak jadi bisa makan di luar..he Awalnya sempat penuh harus nunggu tempat duduk untuk makan. Di soto rempah ini tempenye tidak terbalut dengan terigu, namun rasanya sangat enak. Karena bumbu rempahnya terasa sekali.



Kedua kalinya mencoba kami merasakan beruntung karena masih sepi pembelinya. Apalagi Rabu pagi kemarin, kami lebih pagi lagi, malahan jadi pelanggan pertama. Ibunya terlihat teliti menyajikannya. Aku pertama nyooba langsung jatuh cinta sama rasanya. Sangat cocok untuk sarapan pagi sampai siang (anak kost) :D


Selain tempe, di tempat ini tersedia juga tahu bakso. Makanan yang sangat disukai oleh Maman. Rasanya juga cocok jika dipadukan dengan soto rempat ini.



Gimana, teman-teman sudah merasakan enaknya meskipun hanya melihat ? Jangan minta tanggung jawab ya, kalau kalian baca sampai laper, apalagi pengen..hehe


Itulah soto yang biasa aku makan setelah gowes pagi. Di tempat kalian apakah harganya sama atau berbeda. Kasih tahu di kolom komentar ya.

March 17, 2017 - 142 komentar

142 comments:

  1. Masa ditulis 6 rb jd 8rb? hiksss sebagai emak irits aku pasti protes :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya itu mba, mungkin papan untuk harganya udah lama belum diganti :(

      Delete
    2. Aku juga memikirkan komentar yang sama :D

      kalau aku bakal tanya, kan kasihan pengunjung lain. Tapi terbilang murah juga sih,,,
      asik banget yaaa gowes yang awalnya tak tentu arah, bisa berakhir kenyang...Aduh kangen soto :(

      Delete
    3. Nah itu ya, aku rasa banyak berfikir seperti itu..hehe

      Ayo, makan soto :)

      Delete
  2. kok aku kaget yak kang wkwkkw soto rempah soto daging 6000?whatt?disini aja dah 10.000 wkwkwk...gilak murce bingitssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..Iya disini emang murah, tapi yang lebih mahal banyak..hehe
      Kalau ke Jogja, harus nyoto nih..he

      Delete
  3. Makin asyik aja nih gowesnya. Semoga sehat terus biar bisa gowes keliling jogja. Eh iya, setuju nih klo jogja emang tempat nyaman buat gowesan. Gue kan pernah maen ke jogja. HEHE

    Btw, gue udah lama maen sepedan. Huhuhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, terima kasih. Semoga Mas Rifqi juga selalu sehat agar terus bisa berbagi dan menginspirasi lewat tulisan ya :)

      Oh, yah. Wah waktu di Jogja kemana aja nih, Mas ?
      ayo sepedahan bareng ? :)

      Delete
  4. Aku lebih tertarik pada patungnya itu daripada kulinernya. Sungguh luar biasa, jiwa seni pemahatnya. Wah jagi pengen kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..secara Mas Djangkaru mah udah bosen sama kulinernya ya..hihi
      Aku juga salut sama yang buat, keren-keren ya, Mas. Ayo keliling ke krapyak mas.he

      Delete
  5. waaaah soto lamongannya bikin ngileeer :o
    mas andi aja sampe jatuh cinta sama rasanya, eh sama ibu penjualnya jatuh hati juga gak tuh? hihi

    ReplyDelete
    Replies

    1. Hayo ngiler, di elap ahh. Nanti kotor kena kolom komentar..haha
      Sama rasanya aja ah, sama ibunya nanti di omelin sama pabaknya..hihi

      Delete
  6. wah murah banget yaa kuliner di jogja
    jadi mupeng kesana lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ke Jogja lagi mas.he
      Nanti jangan mupeng ya :D

      Delete
  7. Liat sepeda fiksi jadi inget sepdaku yang sudah tak jual,, padahal peleknya udah pakai yang berkilau harga gope... hahah...
    Gowes lanjut sarapan yah wenak atuh mang...apalagi di yogya,, enak lah pastinya,,, badan sehat perut kenyang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, yah ? Wah kenangan sepedanya ya, Mas ?
      wah wah, dulu dijual harga berapa dulu ?
      Ko jadi penasaran pengen liat sih .. hehe

      Betul, badan sehat, perut kenyang..hehe

      Delete
  8. Liat sepeda fiksi jadi inget sepdaku yang sudah tak jual,, padahal peleknya udah pakai yang berkilau harga gope... hahah...
    Gowes lanjut sarapan yah wenak atuh mang...apalagi di yogya,, enak lah pastinya,,, badan sehat perut kenyang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, yah ? Wah kenangan sepedanya ya, Mas ?
      wah wah, dulu dijual harga berapa dulu ?
      Ko jadi penasaran pengen liat sih .. hehe

      Betul, badan sehat, perut kenyang..hehe

      Delete
  9. mangkok soto rempahnya unik...natural banget mas. patut di contoh sama warung lain ini, go green :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, unik dan tentu bikin nagih.hehe
      kalau mau buka warung, harus lebih go green, Mas.

      Delete
  10. enak semua tuh keliatanya ... kalau dibanding sama didaerah saya nih mas, harga disana bisa dibilang murah
    kalo disini soto lamongan rata rata 15 rebu, belum minum sama bayar parkir :v ya kalo dihitung hitung sekali makan habis 20rebuan :v

    tempatnya juga bagus tuh, ada patung patung nya...
    eh patung singanya gak mas andi dudukin kan :v hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti mas Azhie, hayo ngiler ya ? hehe
      Wah lumayan mahal ya, Mas. Tapi percaya sih, karena setiap kota beda-beda ya..

      Haha.. gak mas, takut aku. Takut tiba-tiba singanya lari :D

      Delete
  11. Wah, bersepeda yang ok!
    Yogya memang top buat bersepeda dan tentunya sarapan pagi disekitaran jalan malioboro.
    Ah.. Sampean bikin saya kepingin saja mampir ke yogya he..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mas Indra Hidayat :)
      Nah itu mas, asik dan menyenangkan. Makan sembari menikmati pemandangan pagi :)

      Ayo mampir mas, nanti bersepeda bareng .. hehe

      Delete
  12. wahhhh emang mantep nih, .....
    Gowesssss pas capek dan udah perut keroncongan sarapan dengan yang Soto .... JOSSSS

    ReplyDelete
  13. Setelah baca soto rempahnya ini yang bikin saya tes liur dan perut pun berbunyi, kalau sudah begini siapa yang tanggungjawab, coba.. Hehe

    Akhirnya saya hanya bisa minum air putih untuk menghibur perut yang bunyi terus. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo segera ke dapur, ambil nasi dan lauknya, Mba..hehe
      Kalau mau sotonya, monggo diambil tapi satu aja ya.. :D

      Pasti belum masak ini :)

      Delete
  14. Waaah, gowes sehat ini judulnya, hehehe

    ReplyDelete
  15. Habis gowes makan nasi banyak trus harus gowes lagi, mas. Hihiii. Aku suka soto lamongan mas. Enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. oh, ya. Wah penikmat soto juga ternyata ya.hehe
      Biasanya berapaan, Mba harganya ?

      Delete
  16. Harga makanan di daerah mas emang relatif murah-murah.
    beda ceritanya kali di Bogor udah mahal mahal banget.
    mau lah pindah kesana .. beli soto :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, sini-sini..he
      Kalau aku ke Bogor bisa lah di ajak keliling nih, Mas ?
      Penasaran sama Bogor :)

      Delete
  17. Unik ndi, mangkoknya pake siwur kelapa yang kayak kepalanya jelangkung geheh
    Tapi itu tempenya kok kayak bentuk tempe rebus yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mba.
      Haha..masa kayak jelangkung sih. Ini mangkuk mba :)

      Itu di goreng lho, Mba. Dan gorengnya juga dengan minyak yang banyak terus lama lagi. Jadi harus sabar kalau mau nunggu :)

      Delete
  18. Joss aku juga ngerasain hal yang sama di yk, saran aja nih coba semepetin gowes sampai jakal atas pasti udaranya sejuk dan nyaman banget.
    .
    ehh itu beneran ada soto seharga 6k ? patut dicoba sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sering kalau ke Jakal mas, tapi kalau pake sepeda belum pernah, karena jaraknya yang lumayan jauh, Mas. Jadi aku perlu waktu dan tentunya cuaca. Karena akhir-akhir ini kalau sore suka hujan..he

      Betul, Mas. Ayo makan soto :)

      Delete
  19. Wah, kalau disini harga Soto delapan ribu mas. Itupun yang campur, kalau misah harganya jadi sepuluh ribu. Bisa aja sih itu campur sama pisah harganya beda, makanya punya mas lebih mahal, hehe.

    Nah kalau angkringan sih emang terkenal lebih murah kan mas, wajar lah kalau di warung lebih mahal daripada angkringan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya mas, mahal :)

      Iya murah, tapi kalau di angkringan makannya banyak mahal juga mas..haha

      Delete
  20. Emang sih ya jogja selain kota yang penuh kenangan kulinernya pun murah", btw soronya bikin ngiler eh itu *slurp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, selama 3 tahun lebih aku sangat betah di Yogyakarta :)
      Ayo makan makan.hehe

      Eh, iya. Tadi aku mau komen di blog,Mba Fitriana ko aga susah ya ? Apa gak ada kolom komentarnya ?

      Delete
  21. Salah satu hal yang paling saya suka dari Jogya adalah makanannya yang enak dan murah. Sotonnya murah ya...etapi saya belum pernah nyoba soto rempah. Lain kali harus dicoba nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Mba Nurul Fitri Fatkhani :)
      Tempat wisata juga banyak pilihannya..he
      Iya, harus dicoba. Nanti nyesel kalau gak nyoba.. hehe

      Delete
  22. kunjungan balik mas... hehe
    asyik nih di yogya sepedaan...
    doakan bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mas :)
      aamiin..
      di tunggu kedatangan ke Jogjanya, Mas :)

      Delete
  23. Soto lamongan ada juga di daerahku, tapi aku belum pernah mencoba rasanya
    kalau gitu aku mau coba dulu deh
    setelah jalan pagi di hari libur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, jangan sampe gak dicoba tuh.. siapa tahu enak..he
      Nah pasti pagi tadi habis jalan-jallan, cocok tuh :)

      Delete
  24. Widiuuuwww... Melihat tampilan soto lamongan, saya jadi pengen jilatin layar monitor saya, om... Hahaha.

    Gowes di pagi hari memang asyik. Selain berolah raga, kita juga bisa menikmati pemandangan sekitar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..jangan nanti kalau kstrum gimana, aku gak tanggung jawab lho :D

      Nah itu dia, selain itu jadi lebih hafal sama jalan yang baru saja kita lalui :)

      Delete
  25. wikkkk nem ewu....
    mas aku tgl 26-27 ke jogja,,,, main yuuuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada acara apa nih, MAs Ikrom ?
      Rencana mau ke tempat mana aja nih mas ?

      Delete
  26. jadinya yang 2000 nasi ituh, jadi 8000 kan, karena soto 6000+ nasi. kali ya

    ReplyDelete
  27. Abis goes pasti laper yak? Apalagi kalo jauh.

    Pertama penasaran banget sama soto rempah. Laris banget sih. Ternyata setelah dilihat penampilannya biasa aja sih. Tapi harganya masih tergolong murah dan mungkin rasanya enak, makanya laris manis.

    Kalo ditempatku makan di pinggir jalan aja harganya sekitar 15rb - 45 rb. Es teh sekitar 4rb - 8rb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..tahu aja, Mba. Kalau jauh harus bawa bekal aku .. :D

      Iya biasa aja kok, nah itu mungkin sedikit terjangkau dibandingkan di daerah teman-teman ya.

      Luhmayan juga ya, Mba :D

      Delete
  28. Wah , abis sepedaan langsung sarapan.

    Patung dan sepeda-nya keren , mas!

    jadi pengen main ke yogya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong..hehe

      Terima kasih, Mas Agung :)
      Ayo main mas.

      Delete
  29. Soto emang makanan paling ngangenin, seger dan murah, wah banyak referensi tempat Nyoto nih.thanks mas Andi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mba Prima Hapsari :)

      Sebenarnya masih banyak, tapi itu yang biasa aku beli aja kalau pulang gowes..he

      Delete
  30. Enak ya di sana makanan serba murah..
    Soto ditempatku sini seporsi itu 15rbuan..
    Mungkin bisa lah bilang ke pemiliknya untuk buka cabang di jayapura..
    Setidaknya kalau saya main ke jogja, sudah ada beberapa tempat tujuan.. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Ginty :)
      Wah-wah, lumayan juga ya, Mba.
      Cakep, lebih baik sedari sekarang di list nanti kalau main ke Jogja tinggal buka list, sudah ada semua, kan enak :)

      Delete
  31. Harganya cukup murah itu, kalo di Pekanbaru soto + nasi aja udah 10 ribu, belum lagi minumnya. Itu kalo soto yang dijual di tempat biasa, kalo tempatnya udah terlihat bagus, bisa Rp15.000 untuk soto + nasi.

    Eh, tapi ada beberapa kata yang aku perhatikan. Antara lain 'rempat' yang sepertinya itu kata 'rempah', lalu ada 'Rp.5.00,-' kalo ga salah penulisan rupiah dan titik itu digunakan untuk memisahkan tiga angka dibelakangnya, misalnya Rp1.000, bukan Rp10.00. Tadinya aku sempat bingung itu 5 rupiah atau 500 rupiah.

    Maapkeun kalo salah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Mas Wahyu koreksinya. Udah aku betulin ko :)

      Oh yah, iya sih kalau tempat bisa memperngaruhi harga ya.

      Delete
  32. sebelumnya aku mau ngomong, "Wiiiih templatenya baru nih" wkwkwkwk

    Kalau mas Andi cerita sepedaan di Jogja yang asri, pasti abis itu gak lupa mampir untuk makan deh, entah bakso, mie ayam, dan sekarang Soto, hihihi jadi laper nih.

    Murah juga ya harga sotonya,hehehe

    kalau aku makan mau menjepret dan bikin artikel saat ini masih malu mas, ya mungkin nanti eh bikin postingan tentang makanan biar terbiasa dan gak malu pa ngejepret makanan di meja warung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda salah ! haha

      Templateku gak baru kok mas, masih yang lama. Cuma aku ganti warna aja, mungkin kalau yang tidak paham dengan bentuknya serasa ganti, padahal mah enggak..hehe

      Pasti, Mas Santo Ahmad. Karena makan membuat tenaga bertambah..haha
      Kebetulan kalau mau gowes pas sekali belum makan, jadi makannya sepulang gowes..hehe
      Ayo makan mas, ada soto atau gk ?

      Terbilang murah emang, tapi yang leibih mahal banyak..wkwk

      Nah harus gitu, aku sendiri kalau ngerasa gak enak, izin aja..hehe

      Delete
    2. hehehe lha tak kirain ganti kok mas, kan beda aja.

      ya nanti kalau mau jepret ijin dulu biar hasilnya maksimal, kan gak nyolong-nyolong mas, hehehehe.

      Delete
    3. Iya beda warnanya aja ko mas..he

      Kalau bisa sekalian sama si penjualnya jepret mas. Kan lebih mantap, ada kenangannya pula..hehe

      Delete
  33. kota sebagai tempat kelahiran ibu saya mah kurang hapal sangat pada kota ini sejak nggak tembus masuk UGM saya sangat jarang pulkam, makanya kalau ada sajian jogja langsung nyess...hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, gitu. Sering dong Mang Lembu ke Jogja ya ?
      Nyess, kaya es ya mang..haha

      Delete
  34. kebiasaan ng G+ in...sudah juga pada artikel ini

    ReplyDelete
  35. sedihh dulu pas zaman kuliah di semrang jarang turing ke jogja... sekali turing ehh ke malioboro -_- rekomendasi tempat jogja yang nuansa alam dong mas... heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang sudah tampilan baru lho Malioboronya Mas Bay. In shaa Allah nanti ya kalau habis jalan-jalan kesana..he

      Delete
  36. Ah Jogja.

    Gowes. Di Jogja. Sarapan Soto. Maka nikmat Tuhan mana lagi yang kita dustakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali Mas Fadhil, harus banyak-banyak bersyukur nih :)

      Delete
  37. Wah wah nanti jogja makin banyak patungnya dong. Banyak patung = berarti banyak spot foto. Hehehe

    Kalau di Jakarta mah soto seharga 6rb sampai 8rb itu udah murah banget kali ya mas. Karena harga normal soto ya dua kali lipat dari harga itu, yaitu sekitar 16rb hahaha.
    Untuk gorengan pun disini 1rb sampai 2rb.

    Itu kriuk2 yang d soto lamongan, namanya koyah kalau di daerah aku. Tapi gak tau di daerah lain namanya apa :D
    Bikin soto kerasa gurih emang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ketahuan suka eksis juga nih...hehe
      Sebenarnya ini di daerah Krapyak, ke dalam juga, daerah warga gitu, tapi ada patungnya :)

      Haha..wah sampe dua kali lipatnya ya. Sama sih, disini ada yang harga segitu ada juga yang masih lima ratus.

      Aku malah baru tahu kalau itu namanya koyah.. koyah..haha
      Makannya aku sebut kriuk aja, taunya itu..hihi
      Betul, serasa lebih enak aja gitu, kalau dikasih koyah :)

      Delete
  38. Kunjungan perdana kayaknya disini, lam kenal ya mas...

    Pernah sekali main ke Jogya dan sempet mampir ke malioboro, tapi karena waktunya mepet cuma sehari jadi gak sempet menikmati keindahan Malioboro apalagi kulinernya. Entah kapan lagi ada kesempatan main sana....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga ya, Kang Maman :)
      Namanya sama, kaya gowesku ini bersama Maman..he

      Kapan itu, Mas ?
      Kalau sekarang sudah wajah baru di Malbornya, jadi beda kalau kesini lagi Mas Maman.he

      Semoga ada waktu, rezeki dan kesempatan bisa datang lagi ke Yogyarta ya, Mas :)

      Delete
    2. Duh udah lama banget mas, mungkin lebih dari 20 thn lalu waktu itu ada acara nikah adik ipar di godean, yogyakarta.. semenjak itu blm pernah maen sana lagi.

      Delete
    3. Wah, lama banget atuh ya kang :)
      Ayo sempetin ke Yogyakarta lagi, Kang :)
      Sekalian jalan-jalan nantinya..hehe

      Delete
  39. Wah soto...bikin kangen nih. Buat orang yg terdampar di perantauan seperti saya, melihat foto makanan / jajanan khas Indonesia itu beneran bikin kangen wkwkwk. Di tempat saya merantau juga banyak jajanannya, dan harganya ga kalah murah, meskipun kalo soal ngangenin tetep gak akan bisa ngalahin rasa kampung halaman hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ya, makanan indo itu tetap ngangenin mas..he
      Betul kalau masalah murah bisa di dapat dimana aja ya, tapi kalau masalah ngangenin itu susah.he

      Delete
  40. Kayaknya hobinya sama dengan saya yang suka gowes sambil kuliner icip-icip di warung mas...hehe...
    maksud hati ingin nurunin lemak tubuh malah setelah olahraga santapannya soto berlemak kesukaan saya juga...haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren nih, *tos* dulu Mas Farhan :)

      Haha.. jadi gagal ya, Mas :D

      Delete
  41. Wew Soto Lamongan paling famous memang haha...

    ReplyDelete
  42. sepedaan mang asyik, di jogja lagi. huhuhu, akan slalu ada tempat yg dituju bwt nge gowes

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu.. betul sekali, meskipun dekat atau jauh tetap menyenangkan kalau di Jogja :)

      Delete
  43. Kalau dulu waktu masih muda (read:masih sekolah) mungkin masih kuat untuk dowes jauh2, kalau sekarang, kayaknya jarak dekat juga nggak kuat deh.. hehe

    whoaa, aku team yang kalau makan soto, paling anti banget kalau nasinya langsung dicampur gitu, keliatan agak gimanaa... hehehe

    mau tahu baksonya juga :"
    ena banget itu.. aaahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. tapi kalau di biasakan sepertinya bisa kuat lagi.. hehe

      Iya lebih baik di pisah ya, tapi setiap orang memang punya gaya tersendiri untuk makan..hehe

      Betul, temenku aja sampe ketagihan gitu.. :D

      Delete
  44. Jogja memang penuh kenangan mas,,
    Kenangan saya begitu banyak saat di jogja, ga bisa dilupakan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kenangan apa nih, Mas ?
      Asem, manis atau apa ? haha

      Kalau yang pernah merantau di Jogja, terus sekarang tidak lagi, rasanya pasti kangen banget :)

      Delete
  45. gowes itu olah raga yg hemat mas....apalagi ngelilingi patung patung arca yg ada di jantung ibu kota pasti menambah gairah semakin kencang ngayuh sepeda gowes...lanjut sarapan pagi menu khas daerah setempat....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hemat dan menyenangkan mas..he
      Memang mentap ya mas, masih pagi pula :)

      Delete
  46. Ini tulisan racun banget deh bikin kepengen liburan ke Jogja nanti, padahal lagi targetin nabung, duh. Kayaknya kalo udah tua nanti mau tinggal di Jogja aja deh, makanannya murah-murah 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. gak ko, santai ini gak pake racun bahkan dengan baiknya aku menyajikan soto di tulisanku ini. Monggo di makan.. :D :D

      Nah itu, aku juga ada rencana dan pengen banget punya rumah di Jogja mas.. asik dan nyaman, apalagi kalau sudah punya keluarga. Semoga disegerakan ke Jogja ya, Mas Samuel Debritto :)

      Delete
  47. Aku lebih penasaran sama soto rempahnya itu.. asik kyknya makan gx di mangkok gt ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku rasa sama sih rasanya, tapi memang sedikit unik aja karena tempatnya. Tapi biasa atau tidak kita tidak tahu gimana kalau gak nyoba sendiri. Lebih baik ayo dicoba..hehe

      Delete
  48. Wih, lama ga gowes. Di blog aku juga ada loh beberapa cerita saat gowes, :)

    Eh, tapi di sana soto murah banget ya, cuman 6ribu. Pantas saja sih soto Rempah bisa rame gitu, pasti enak rasanya. Habis gowes makan soto, rasanya surga banget brooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, ya. Boleh deh nanti aku tengok lagi ke blognya mas Elang :)

      Nah itu alasannya kenapa rame, selain enak, murah pula.. haha
      Betul mas Elang, wuenak tenan pokoknya :)

      Delete
  49. lihat daftar harganya kok murah-murah banget yaa, di daerah saya ada juga yang jual soto lamongan dll, tapi gak semurah itu, mungkin mahal karena ongkir, hahaha

    kayaknya saya baru pertama mampir disini, slam kenal yaa, visit back mungkinblogdotcom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. emang dikirim ya, Mba ?
      Ko pake ongkir segala.. :D

      Setiap daerah mungkin berbeda-beda :)

      Sebelumnya aku yang mampir ke mungkinblog, kemudian mba Iva mampir kesini. Terima kasih ya :)

      Salam kenal juga :)

      Delete
  50. wih wih wih, sehat ya mas gowes pagi.. :)
    Waduh, ngeliat soto lamongan jadi pingin. apalagi harganya murh banget itu astaga.... belum merasakan enaknya, hanya membayangkan :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya mas Jev :)
      Ayo silahkan di cicipi sotonya, Mas :)

      Hati-hati mas kalau dibayangkan terus nanti kepikiran :D

      Delete
  51. Seru nih kayaknya mas kalau kita gowes bareng. saya juga sering gowes juga tapi sendirian aja soalnya saya masih baru tinggal di jogja jadi rutenya cuman sekitaran malioboro dan ugm doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, ya. Wah ayo mas..he
      Mas Bimo Jogjanya dimana ?

      Delete
    2. Sudah lama kah mas tinggal di Jogja ?
      Semoga bisa bersilaturahmi ya, Mas :)

      Delete
  52. Wah mas jadi laper liat soto-sotonyaa hehe. Unik ya sotonya di sajikan dalam batok murah lagi, bisa jadi rekomendasi kalau lagi liburan ngirit ke jogja haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..ayo makan biar gak laper.
      Unik memang, dan jarang ada yang menggunakan gini menurutku. Di list tuh, nanti kalau ke Jogja bisa mampir :)

      Delete
  53. Wah aku mau deh diajak keliling sekalian gowes!...
    Badan sehat juga kuat!
    Besok2 kalo mampir sana aku kabarin ya!...

    ReplyDelete
  54. Pagi-pagi bersepeda memang asyik mas. Pengen juga ke jogja kalau memungkinkan, tapi jauh juga dari palembang. Gak punya pintu ajaib sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa ya, Mas. Biar bisa halan-halan nanti di Jogjanya :)

      Di niatkan dulu aja, Mas. In shaa Allah gak ada yang gk mungkin, siapa tahu juga bisa ketemu nanti.. Kan bisa nyoto..haha

      Delete
  55. Seru sekali mas perjalannya, jujur saya sudah lama belum nyobain lagi jalan jalan dengan menggunakan sepeda, apalagi bareng dengan teman suasana seperti itu yang membuat saya jadi rindu akan kebersamaannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo gowes lagi, Mas Riza. Iya masa-masa dengan teman memang menyenangkan dan membuat rindu ingin berkumpul ya..

      Delete
  56. kok aku malah naksir sama sepedamu tho mas mas hahah,,apik keceh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. suka sepedahan juga ya, Mas. Ayo gowes gowes..he

      Delete
  57. Seru banget ya mendatangi tempat-tempat ini sambil bersepeda. Eh, mungkin gak ya kalau harga soto itu sudah naik tapi tulisannya sudah diganti? Hihihi. Pernah mengalami soalnya, dan rasanya lumayan "menjebak" :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin saja, Mba Indi. Karena sibuk dan belum ada waktu buat ganti. Nah itu dia, jlebnya pas bayar..:(

      Wah pengalaman juga ya, semoga gak ada terjadi lagi :)

      Delete
  58. Dari Malioboro ke Krapyak ini dekat ya? Eh atau Krapyak itu adanya di Malioboro juga? Patung2nya cakep2. Kalau ke Jogja lagi jadi pingin ke sana juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dekat ko, kalau pake motor gak ada kayaknya 15 menit.
      Bukan, Mba. Krapyak itu komplek pesantren, kalau Malioboro beda lagi.
      Boleh tuh, nanti sekalian cekrek..he

      Delete
  59. Pernah sekali ke Jojga dan itu pun cuma semalam. Jadi pengen mengulang perjalanan ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ke Jogja lagi, Mas. Sekalian exsplor Yogyakarta :)

      Delete
  60. Disni kalo abis gowes di car freeday hari minggu pilihan menunya somay bubur ayam nasi kuning Pokoknya masih makanan ringan entar siangan baru deh mulai buka menu makanan agak berat.

    Cowo mah kebanyakan gitu kenak tepu harga nyantai aja yaaa mikirnya positif. Kalo aku sama tementemen cewekuuu beeeeeeee ngomelan mencak mencak rak jelas pasti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya menu seperti itu juga ada, Mba. Tapi aku sama teman-temanku suka ganti-ganti gitu. Alasannya biar gak bosan..hehe

      Nah, biasanya anak laki-laki tuh makannya di rapel. Anak kost kan..hehe
      Makan pagi, makan lagi ya malam..haha

      Haha.. Hust, suatu saat nanti ngomel dan mencak-mencak seperti itu akan diredakan oleh suaminya..hehe

      Delete
  61. kalo ditanya harganya, mah intinya biaya hidup di Jakarta Muahal.. udah paham kan berapa harganya hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..paham-paham, Mas. Tapi sesuai pendapatan juga ya, Mas :)

      Delete
  62. What??? 6000 jadi 8000, itu kalo urusannya sama emak2 bisa selesai ba'da Isya, hahaha 😂.. Untung saja pedagangnya ketemu sama mas Andi yang bijak.

    Mas, tanggung jawab lagi nih, bikin ngiler aje, Soto harganya kok murah2 tenan je... Nggak kayak di Jakarta dan Depok



    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha... sudah disikat sama emak-emak itu ya, Mas.
      Hehe..Bisa aja mas Hendra..

      Ayo ke Jogja makannya mas, biar bisa menikmati Soto Lamongan dan Rempah :)

      Delete
  63. Ngiler sama semua kulinernya Mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo maen ke Jogja mas, biar bisa menikmati kulinernya :)

      Delete
  64. soto 8rban aslik murah banget, setiap mampir ke jogja selalu bingung mau makan apa, banyak makanan murah-murah apalagi kalo deket kAmpus 😂😂
    coba aja di Surabaya kayak gt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya murah, apalagi yang rempah itu 6rb..hehe
      Sebenarnya kalau kita cari apa yang kita cari pasti ada, udah gitu murah lagi..hehe

      Delete
  65. Jogja makin nyaman mas tanpa kesyirikan aamiin moga Jogja makin nyaman mas Andi.. wah itu sotonya yg seger hehe manteeep

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca diary kali ini. Jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya. Komentar dari sahabat diary mahasiswa merupakan sebuah apresiasi besar untuk penulis :)